Bunga Bank Masih Selangit

Jakarta – Suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) atau BI 7days reverse repo rate saat ini berada di level 4%. Suku bunga ini terus menurun sejak tahun lalu.

Namun suku bunga di perbankan masih tinggi. Ekonom menyebut kondisi ini terjadi karena bank menilai debitur masih berisiko tinggi hingga memberikan suku bunga yang tinggi untuk menjaga risiko tersebut.

Selain itu bank juga cenderung lebih lama menurunkan bunga saat BI memangkas bunga acuan. Namun jika BI menaikkan bunga acuan, bank dengan segera meningkatkan bunga.

Selain itu apalagi ya penyebabnya? Berikut berita selengkapnya:

Peneliti INDEF Bhima Yudhistira Adhinegara menjelaskan penyebab utama tingginya bunga di perbankan nasional karena ada faktor risiko debitur yang masih tinggi. Menurut Bhima ini tercermin dari kenaikan non performing loan (NPL) per Mei 2020 menjadi 3,01% jauh dibandingkan periode Mei tahun lalu di kisaran 2,61%.

“Pandemi mengganggu operasional dan profitabilitas para debitur dan menyebabkan bank harus extra hati-hati memilih debitur untuk disalurkan kredit. Resiko ini yang membuat bunga kredit lambat menyesuaikan dengan bunga acuan BI,” kata Bhima saat dihubungi detikcom, Senin (20/7/2020).

Dia menambahkan faktor berikutnya adalah perebutan dana antar bank masih terjadi, meskipun secara umum ada kenaikan dana pihak ketiga (DPK). Hal ini karena adanya pergeseran dari bank BUKU 1 dan BUKU 2 yang pindah ke BUKU 3 dan BUKU 4 karena ada risiko ketidakpastian ekonomi yang dirasa lebih aman secara permodalan.

“Mau tidak mau bank yang lebih ketat likuiditasnya mempertahankan bunga simpanan yang tinggi. Ini berujung pada bunga kredit yang mahal juga,” jelasnya.

Peneliti CSIS Fajar B Hirawan mengungkapkan perbankan adalah lembaga keuangan dan beroperasi layaknya sebuah institusi yang berorientasi profit untuk membiayai operasional.

Selanjutnya saat ini struktur pasar industri perbankan yang masih cenderung tidak sempurna karena pergerakan suku bunga biasanya dipengaruhi oleh beberapa bank besar yang pada umumnya plat merah. “Jadi memang aura oligopoli sangat kentara di industri perbankan tanah air,” jelasnya.

Dari data survei perbankan Indonesia kuartal II-2020 yang dirilis BI, rata-rata suku bunga kredit modal kerja diprakirakan menjadi 10,72% dan kredit investasi 10,75%. Kemudian untuk kredit konsumsi diprakirakan menjadi 12,93%.

“Pada jenis kredit konsumsi, penurunan suku bunga terbesar terjadi pada kartu kredit sebesar 20 bps, diikuti oleh kredit kendaraan bermotor dan kredit multiguna masing-masing sebesar 12 bps dan 6 bps,” tulis laporan BI.

Daftar Bunga Bank

Dirangkum detikcom, berikut daftar suku bunga dasar kredit (SBDK) yang ada di perbankan nasional:

Bank Mandiri
Bank pelat merah ini memberikan bunga dasar berdasarkan segmen bisnis. Untuk kreidt korporasi bunganya dipatok 9,95%, kredit ritel 9,8%, kredit mikro 11,5%. Kemudian kredit konsumsi KPR 10,20% dan Non KPR 11,95%.

BCA
PT Bank Central Asia Tbk (BCA) memberikan bunga dasar kredit untuk kredit korporasi sebesar 9,25%, kredit ritel 9,40%, kredit konsumsi KPR 9,40% dan kredit konsumsi non KPR 8,61%.

BNI
PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) memberikan bunga untuk kredit korporasi 9,85%, kredit ritel 9,85%, kredit konsumsi non KPR 10,2% dan konsumsi non KPR 12%.

BRI
PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) memberikan bunga untuk kredit korporasi 9,95%, kredit konsumsi KPR 9,9%, kredit ritel 9,8%, kredit konsumsi non KPR 12% dan kredit mikro 16,75%.

BTN
PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) memberikan bunga untuk kredit korporasi 10,5%, kredit retail 10,5%. Kredit konsumsi KPR 10,5% dan non KPR 11,5%.

Bank Danamon
Bank Danamon memberikan bunga untuk kredit korporasi 9,75%, kredit ritel 10,25%, kredit konsumsi KPR 10,25% dan non KPR 12%.

OCBC NISP
OCBC NISP memberikan bunga kredit korporasi 9,95%, kredit ritel 11%, kredit konsumsi KPR 9,95% dan kredit konsumsi non KPR 10,75%.

CIMB Niaga
CIMB Niaga memberikan bunga kredit korporasi 9,4%, kredit ritel 10,1%, KPR 9,55% dan non KPR 9,95%.

Bank Mayapada
Memberikan bunga kredit korporasi 9,6%, kredit ritel 11%, kredit mikro 13,1%, KPR 11% dan non KPR 11,1%.

PaninBank
Memberikan bunga kredit untuk segmen bisnis korporasi sebesar 10,22%, kredit ritel 10,35%, kredit mikro 17,83%. Kredit konsumsi KPR 10,35% dan non KPR 10,35%.

Sumber : Detik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *